Connect with us

Hukum & Kriminal

Perjuangan Warga Menuntut Ganti Rugi Layak

Diterbitkan

||

Perjuangan Warga Menuntut Ganti Rugi Layak

Buntut Penggusuran Rumah Warga oleh PT KAI

Memontum, Kota Malang – Gugatan 7 warga Jl Sartono SH, Kota Malang terhadap PT KAI, masih terus berjalan. Warga menuntut keadilan mendapatkan ganti rugi yang layak dari PT KAI, terkait penggusuran rumahnya.

Seperti halnya pada Jumat (13/3/2020) pagi, majelis hakim yang menyidangkan gugatan warrga ini, mendatangi lokasi dalam agenda sidang Peninjauan Setempat (PS) di Jl Sartono SH.

majelis hakim menyimpulkan para penggugat dan tergugat di Stasiun Kota Lama. (gie)

majelis hakim menyimpulkan para penggugat dan tergugat di Stasiun Kota Lama. (gie)

Sebanyak 7 rumah warga yang berada di objek sengketan sudah hilang pasca dirobohkan beberapa waktu lalu. Namun dalam PS ini telah diakui oleh kedua belah pihak baik penggugat maupun tergugat bahwa di objek tersebut sebelumnya terdapat bangunan rumah.

Para kuasa hukum warga yakni Fariz Aldiano Modal SH, Hendra Siagian SH, Viktor Marpaung SH dan Wilhem SH, juga hadir di lokasi. Begitu juga dengan kuasa hukum PT KAI juga hadir ke lokasi PS.

Menurut keterangan Hendra Siagian SH, bahwa pihaknya akan terus memperjuangkan hak warga yang terkena penggusuran PT KAI.

“Tadi kita PS. Bahwa adanya objek di lokasi diakui oleh penggugat dan tergugat. Bangunan fisiknya sudah tidak ada karena sudah dirobohkan pihak tergugat (PT KAI). Bangunan objek gugatan tadi juga diakui tergugat bahwa bangunan itu ada sudah ada sejak lama. Pihak dari kelurahan juga tadi juga menyatakan bahwa jalan tersebut adalah jalan kampung. Disangkal oleh pihak PT KAI bahwa jalan yang di lokasi masih tanahnya. Namun diketahui bahwa jalan yang berada di objek dipergunakan masyarakat banyak,” ujar Hendra.

Warga akan terus berjuang untuk mendapatkan ganti rugi layak agar mampu kembali memiliki tempat tinggal pasca penggusuran PT KAI.

“Sebelumnya, warga disuruh meninggalkan rumahnya oleh PT KAI. Warga membawa barang-barangnya yang dianggap masih layak dan dipergunakan. Jadi masih ada bangunan yang itu, namun kini sudah dirobohkan. Total ada 7 bangunan dengan dalil sudah memberikan uang boyong. Tapi apa yang telah diberikan sebagai ganti rugi kami artikan tidak patut, karena tidak sesuai Perpres 62 Tahun 2018. PT KAI melakukan sterilisasi namun kami sebut itu adalah penggusuran. Harusnya gunakanlah Perpres bukan SOP. Karena SOP itu untuk kepentingan internal, bukan untuk kepentingan eksternal,” ujar Hendra.

Sementara itu Malfin Renaldi SH, kuasa hukum tergugat mengatakan bahwa pihaknya sudah memberikan tali asih sesuai SOP.

“Warga keberatan jumlah nilai uang bongkar yang kami sebut uang tali asih. Itu tanah kita, karena kemanusiaan jami berikan tali asih Rp 250 ribu untuk 1 meter perseginya untuk bangunan permanen. Pada prinsipnya sudah disepakati. Buktinya warga telah memberikan nomer rekening untuk tali asih,” ujar Malfin.

Pihaknya keberatan saat disebut sebagai pembongkar rumah warga. “Bangunan itu dibongkar sendiri oleh warga. Hanya saja meninggalkan sisa bangunan. Sisa bangunan itulah yang kami bongkar. Kami hanya menertibkan aset kami. Semua tanah kami sudah terpasang patok-patok. BUMN ada SOP nya dalam pembayaran tali asih. Harga Rp 250 ribu per meter persegi berlaku di seluruh Indonesia. Kalau sampai tali asih lebih dari SOP, bisa malah kita kena kasus korupsi,” ujar Malfin.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, sebanyak 7 warga Jl Sartono SH Kota Malang, menggugat PT KAI di Pengadilan Negeri Kota Malang. Mereka menggugat karena rumahnya telah digusur PT KAI secara sepihak dengan ganti kerugian bangunan yang cukup murah.

Fariz Aldiano Modal SH, kuasa hukum warga saat bertemu Memontum.com di PN Malang pada Kamis (16/1/2020) siang, menjelaskan bahwa para kliennya telah digusur secara sepihak.

“Sebagai pihak penggugat keberatan dengan penggusuran PT KAI. Karena sebelum-sebelumnya saat pertemuan tidak ada kesepakatan besaran ganti rugi,” ujar Aldiano usai sidang di PN Malang.

BACA : PT KAI Digugat Warga Terkait Rencana Penggusuran Rumah, Berharap Perpres 62 Tahun 2018 Dijalankan

Sterilisasi yang dilakukan oleh PT KAI di kawasan belakang Stasiun Kota Lama ini dianggap tidak sesuai dengan Perpres 62 Tahun 2018.

“Perpres 62 sudah kami sampaikan kepada PT KAI, namun Perpres itu tidak dihiraukan. Alasannya mereka punya dasar hukum sendiri peraturan BUMN. Padahal sterilisasi terkait kepentingan proyek nasional harus menggunakan Perpres 62 Tahun 2018. Harus memperhatikan dampak sosial kepada warga yang digusur, namun hal itu tidak diperhatikan oleh pihak Daop 8 PT KAI ,” ujar Aldiano.(gie/oso)

 

Hukum & Kriminal

Korban Kebakaran Sanan Meninggal Dunia

Diterbitkan

||

Petugas PMK Kota Malang saat melakukan pemadaman di rumah Jila. (ist)

Memontum Kota Malang – Jila Arbana (52) warga Jl Sanan Gang II, No 12 A, Kelurahan Purwantoro, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, akhirnya meninggal dunia dalam perawatan di RSSA Malang. Luka bakarnya sangat parah diperkirakan mencapai 80 persen.

Kabar meninggalnya Jila ini dibenarkan oleh Bachrurrozi, salah seorang tetangganya. “Iya benar korban meninggal,” ujar Bachrurrozi pada Senin (2/8).

Baca juga:

    Dijelaskan oleh Bachrurrozi bahwa korban meninggal dunia pada Jumat (30/7). Yakni sehari setelah peristiwa kebakaran tersebut. “Jumat meninggal dan dimakamkan setelah ashar,” tambahnya.

    Diketahui bahwa sebelum stroke korban pernah bekerja sebagai satpam kemudian berjualan tisu di sekitar rumahnya.

    Seperti diberitakan sebelumnya, Jila Arbana (52) warga Jl Sanan Gang II, No 12 A, Kelurahan Purwantoro, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, Kamis (29/7), dilarikan ke IGD RSSA Malang dengan kondisi luka bakar sekitar 80 persen.

    Luka tersebut diderita korban setelah rumahnya terbakar. Korban sendiri tidak bisa menyelamatkan diri karena sedang menderita sakit stroke. Korban berhasil selamat setelah warga menerobos masuk melakukan penyelamatan.

    Informasi Memontum.com bahwa kejadian kebakaran ini terjadi sekitar pukul 13.15. Saat itu di runah hanya ada korban seorang diri yang sesangbsakit stroke. Saat itu warga melihat kepulan asap keluar dari rumah korban.

    Mwrwka pun beramai-ramai mencoba memadamkan api dengan air seadanya. Sebab saat itu api sudah membesar dan korban masih berada di dalam rumah. Namun tak lama kemudian, korban sudah berhasil dikeluarkan dengan kondisi alami luka bakar yang cukup parah.

    Petugas PMK Kota Malang mengerahkan tiga mobil pemadam dan satu mobil rescue, dengan personil 18 orang. Petugas segera bergerak cepat melakukan penyemprotan di titik-titik api. Petugas akhirnya berhasil memadamkan api setelah melakukan penyemprotan 10.000 liter air. Untuk kerugian diperkirakan mencapai Rp 200 juta.

    Menurut keterangan M Eka Dana (57), kakak korban bahwa sehari-harinya korban tinggal seorang diri dengan kondisi sakit stroke. ” Adik saya tinggal sendiri di rumah. Biasanya banyak yang ngecek ke rumah. Kadang saya, kadang anak saya, kadang juga teman-temannya. Namun tadi saat kejadian tadi di rumah adik saya hanya sendirian tidak ada yang jaga,” ujar Eka.

    Saat itu Eka Dana sedang nglayat warga di kawasan Sanan. ” Tadi saya sedang nglayat. Tahu tahu mendapat kabar kalau runah adik saya terbakar. Adik saya kena stroke dan sedang rawat jalan setelah perawatan di RS Panti Nirmala. Saat ini adik saya sudah dibawa ke IGD RSSA Malang karena alami luka bakar dengan perkiraan mencapai 80 persen,” ujar Eka.

    Kepala UPT Pemadam Kebakaran Kota Malang M Teguh Budi Wibowo saat dikonfirmasi Memontum.com mengatakan bahwa dugaan sementara akibat korsleting listrik. ” Dugaan korsleting listrik,” ujar Teguh. (gie)

    Lanjutkan Membaca

    Hukum & Kriminal

    Polresta Makota akan Lakukan Vaksinasi Covid-19 Secara Door to Door

    Diterbitkan

    ||

    Kapolresta Malang Kota, AKBP Budi Hermanto SIK MSi. (gie)

    Memontum Kota Malang – Selain membuka gerai vaksinasi Covid-19, petugas Polresta Malang Kota juga akan melqkukan vaksinasi door to door. Langkah ini diambil untuk menghindari kerumunan dan menyasar para tukang becak dan tunawisma (homeless).

    Vaksinasi door to door ini bakal dilakukan oleh petugas Polresta Malang Kota dan tim medis pada malam hari. “Door to door akan kami lakukan pada malam hari. Sasaraanya seperti tukang becak dan homeless yang tidur di depan ruko-ruko,” ujar Kapolresta Malang Kota, AKBP Budi Hermanto SIK MSi.

    Baca juga:

      Sebab dikuatirkan jika tidak dilakukan jemput bola, para homeless ini tidak akan mau datang ke klinik maupun gerai vaksinasi.

      “Kalau diajak ke gerai vaksin atau klinik, akan sulit. Jadi kita yang datang door to door. Tentunya dengan pengawasan ketat dan kami juga akan membawa dokter dengan kemampuan vaksinasi,” ujar AKBP Budi.

      Vaksinasi door to door ini juga tidak memprioritaskan tempat tinggal. “Tidak selalu harus memiliki identitas seperti NIK atau KTP. Selama yang bersangkutan itu dalam kondisi sehat, belum divaksin, ayo melaksanakan vaksin. Sebagai gantinya, saat ini kami akan menyiapkan barcode sebagai pendataan. Kami tidak melihat asal usul identitas. Semua wajib divaksin menuju herd immunity,” ujar AKBP Budi.

      Pelaksanaan vaksinasi door to dior ini akan dilaksanakan setelah adanya ketersediaan stok vaksin Covid-19.

      “Saat ini kami sudah mengajukan ke Pemkot Malang dan Polda Jatim. Setelah stok vaksin tersedia, kami akan lakukan vaksinasi door to door,” ujar AKBP Budi.

      Pihaknya juga terus mengimbau agar masyarakat terus disiplin dalam protokol kesehatan. Terutama dalam 5M. Mencuci tangan dengan sabun, memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan mengurangi mobilitas di luar rumah. (gie)

      Lanjutkan Membaca

      Hukum & Kriminal

      Maling Bobol Kafe, Curi Peralatan Audio

      Diterbitkan

      ||

      Kopikir Koffee Jl Ikan Tombro, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang. (ist)

      Memontum Kota Malang – Kopikir Koffee Jl Ikan Tombro, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, dibobol maling, Jumat (30/07). Pelaku membobol pintu belakang kafe dan berhasil mencuri dua sound system dan mixer audio seharga Rp 15 juta.

      Informasi Memontum.com bahwa pencurian ini diperkiran terjadi pada Jumat dini hari saat kondisi kafe sedang tutup dan tidak terjaga. Pelaku melakukan aksinya melalui area belakang kafe yang masih bersawahan. Dengan cara membobol pintu belakang, pelaku berhasil masuk ke dalam kafe.

      Baca juga:

        Karena tidak ada yang berjaga, pelaku dengan mudah melakukan aksinya mencuri petalatan audio berupa dua sound system mixer audio yang niasanya digunakan untuk live musik di kafe tersebut.

        Fahmi (21), salah stu saksi mengatakan bahwa kejadian ini diketahui pada Jumat siang sekitar pukul 13.00, saat para karyawan sedang membuka kafe.

        “Karena saat ini PPKM, kafe buka pukul 13.00. Saat buka diketahui bahwa peralatan audio telah hilang,” ujar Fahmi, Minggu (1/8).

        Dijelaskan bahwa kafe-kafe di sekitar lokasi tutup pukul 20.00 hingga kondisi sekitar sangat sepi.

        “Pelaku melakukan aksinya lewat sawah kemudian mrnjebol pintu kecil di belakang kafe. Dini hari itu, sebenarnya ada warga yang sempat berpapasan. Namun tidak curiga dan mengira pelakunya. Sebab orang yang diduga sebagai pelaku, berpakaian seperti pemulung membawa karung besar. Sempat ditanya oleh warga isi dalam karung tersebut, namun dijawab hanya berisi kardus,” ujar Fahmi. (gie)

        Lanjutkan Membaca

        Terpopuler