Connect with us

Hukum & Kriminal

Oknum Supir Grab Diduga Cabuli Penumpang, kedua Belah Pihak Sepakat Damai

Diterbitkan

||

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Yunar HP Sirait SIK MIK. (gie)
Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Yunar HP Sirait SIK MIK. (gie)

Memontum, Kota Malang – Dugaan pencabulan yang dilakukan oknum supir Grab, RYA alias Riko (26) warga Jl Bandung, Desa Donomulyo, Kecamatan Donomulyo, Kabupaten Malang, nampaknya tidak berlanjut ke ranah hukum. Hal itu dikarenakan kedua belah pihak, baik pelaku maupun korban sepakat untuk berdamai.

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Yunar HP Sirait SIK MIK, saat dikonfirmasi memontum.com pada Rabu (11/12/2019) siang, mengatakan bahwa antara kedua belah pihak sepakat damai.

“Saat di Polsek Klojen belun terbit laporan dari pihak korban. Di Polsek Klojen penanganan pertama dan dilimpahkan ke PPA Polresta Malang. Saat di Polresta Malang Kota kedua belah pihak berdamai. Mereka berdamai pada hari Minggu saat tiba di Polresta. Pihak korban juga tidak membuat laporan,” ujar AKP Yunar.

Seperti yang diberitakan sebelumnya kawasan Jl Simpang Balapan Ijen, Kecamatan Klojen, Kota Malang, Sabtu (7/12/2019) pukul 23.00, mendadak ramai. Banyak warga yang hendak menghajar massa sopir mobil online/Grab berinisial RYA alias Riko (26) warga Jl Bandung, Desa Donomulyo, Kecamatan Donomulyo, Kabupaten Malang.

Hal itu karena Riko telah diduga melakukan pencabulan terhadap penumpangnya, Bunga (20) bukan nama sebenarnya, karyawati Baber Shop, warga kawasan Jl Sawojajar, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang.

Beruntung Kapolsek Klojen Kompol Budi Harianto SH berada tak jauh dari lokasi kejadian berhasil mengamankan Riko dari kepungan masa. Saat itu kondisi kaca mibil Honda Brio Nopol N 1351 EV milik Riko sempat menjadi sasaran kemarahan warga hingga kaca depannya pecah.

Informasi memontum.com bahwa Sabtu sekitar pukul 18.00, Bunga baru saja selesai bekerja di kawasan Jl Sigura-Gura, Kota Malang. Dia berniat untuk latihan dance di Fakultas Ekonomi D3 UM. Karena hujan deras, dia memesan Grab Car untuk mengantarkannya ke UM.

Dia kemudian mendapati Grab Car Mobil Honda Brio yang dikemudikan Riko. Nampaknya saat perjalanan ke UM, Riko tergoda dengan kecantikan Bunga. Terbukti setelah sampai di depan UM, Riko meminta Bunga tidak turun dari mobil. Dia meminta waktu 5 menit untuk ngobrol. Saat itulah Riko meminta supaya Bunga untuk mau menjadi pacarnya.

Terang saja Bunga menolaknya dan mengatakan kalau sudah memiliki pacar. Nampaknya Riko masih ngeyel dan malah meminta Bunga untuk memutuskan pacarnya. Karena pembicaraan Riko sudah tidak masuk akal, Bunga segera berniat untuk turun dari mobil.

Saat itu, kedua tangan Bunga dipegangi oleh Riko. Dengan kondisi sudah bernafsu, Riko mencoba memeluk Bunga dan sempat berhasil mencium bibir. Bunga melakukan perlawanan dan menghindar. Saat itu HP Bunga diambil Riko untuk meminta nomer ponselnya.

Setelah berhasil mendapatkan nomer HP, Riko baru memperbolehkan Bunga turun dari mobil. Riko belum menyerah untuk mendapatkan korbannya. Dia kemudian menghubungi Bunga untuk memberitahukan akan melakukan penjemputan. Saat itu Bunga sudah melakukan penolakan, namun Riko masih tetap bersikukuh menunggu Bunga selesai latihan dance.

Setelah selesai latihan Dance, Bunga kembali bertemu Riko. Saat itu Riko meminta Bunga masuk ke dalam mobil untuk diantar ke tempat kerjanya di Jl Sigura-gura. Namun dalam perjalanan, Bunga tidak diantar ke tempat kerjanya. Dia malah diiajak keliling menuju ke arah Tidar. Korban sempat dibelikan es krim dan kembali diajak jalan-jalan.

Sesampainya di Jl Villa Puncak Tidar, Riko menghentikan mobilnya sekitar pukul 22.00. Dia kemudian berpindah ke bangku belakang dan memaksa Bunga untuk duduk di sampingnya. Saat itu Bunga sangat ketakutan apalagi kondisi jalanan cukup sepi.

Saat itulah Riko menciumi korban dan meraba-raba. Selanjutnya korban diantar ke kawasan sekitaran Jl Ijen sekitar pukul 22.30. Saat itu korban berjalan kaki dan bercerita kepada pacar dan keluarganya kalau telah dicabuli oleh sopir Grab. Bahkan akibat dari kejadian itu, Bunga terlihat trauma dan shock berat. Riko kemudian dipancing ke Jl Simpang Balapan.

Tak lama kemudian, Riko datang hingga langsung dihajar massa. Kapolsek Klojen Kompol Budi Harianto SH mengatakan bahwa saat itu dia sedang berpatroli di sekitar lokasi.

BACA : Oknum Supir Grab Diduga Cabuli Penumpang, Modus Antar Jemput Pribadi

“Sekitar 2 menit saat kejadian itu, kami tiba di lokasi kejadian. Karena massa sudah banyak, kami mencoba menenangkan massa. Saat itu pelaku segera kami amankan. Jika saya telat sedikit saja di lokasi, kemungkinan pelaku sudah babak belur,” papar Budi Harianto mantan Kapolsek Sumberpucung.

“Namun saat itu pelaku dan mobilnya kami amankan ke Polsek Klojen. Kasus ini sudah kami limpahkan ke PPA (Perlindungan Perempuan Anak) Polresta Malang Kota,” ujar Kompol Budi Harianto. (gie/oso)

 

Advertisement
1 Komentar

1 Komentar

  1. Pingback: Pihak Grab Nonaktifkan Akun Riko - Memontum Kota Malang

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

Diduga Meninggal Akibat Penganiayaan, Polisi Segera Otopsi Bongkar Makam

Diterbitkan

||

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Azi Pratas Guspitu. (Dokumen/gie)
Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Azi Pratas Guspitu. (Dokumen/gie)

Memontum, Kota Malang – Petugas Polresta Malang Kota berencana melakukan bongkar makam di TPU Janti, Kecamatan Sukun, Kota Malang, Kamis (13/8/2020) pagi.

Bongkar makam tersebut dilakukan untuk otopsi jenazah korban dugaan pengeroyokan yang sudah dimakamkan pada akhir Juni 2020. Yakni makam seorang anak berusia 16 tahun yang awalnya diduga akibat kecelakaan Lalu Lintas di kawasan Gang Matahari, Kelurahan Ciptomulyo, Kecamatan Sukun, Kota Malang.

Informasi Memontum.com bahwa semula korban meninggal diduga akibat kecelakaan lalu lintas. Namun setelah proses pemakaman pihak keluarga merasa curiga ada tindak kekerasan hingga melapor ke Polresta Malang Kota.

Karena korban masih anak dibawah umur, kasus ini dalam penanganan petugas Perempuan Perlindungan Anak (PPA) Polresta Malang Kota.

Dalam tahap lidik, untuk memastikan penyebab kematian korban, polisi berencana bongkar mayat untuk otopsi. Tentunya menghadirkan dokter forensik dari RSSA Malang.

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Azi Pratas Guspitu SH SIK saat dikonfirmasi Memontum.com membenarkan rencana bongkar makam tersebut.

“Iya benar. Kami masih melakukan pendalaman karena ada indikasi penganiayaan,” ujar AKP Azi singkat. (gie)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Rumah Kos Disatroni Maling

Diterbitkan

||

Rumah Kos Disatroni Maling

Curi Laptop, iPhone dan Uang Milik Bu Dokter

Memontum, Kota Malang – Sebuah rumah kos putri di kawasan Wijaya Kusuma Residenca Jl Wijaya Kusuma , RT 05/RW 09, Kelurahan Lowokwaru, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, disatroni maling. Aksi ini terekam CCTV dan sempat viral di media sosial pada Selasa (11/8/2020) sore. Aksi pencurian ini terjadi pada Sabtu (1/8/2020) sekitar pukul 03.20 saat penghuni kos banyak yang libur lebaran Idul Adha.

Dalam aksinya itu, pelaku berhasil mencuri ponsel iPhone, Laptop dan sejumlah uang milik Wiga (28) dokter muda, penghuni kos di kamar No 11. Kejadian ini sudah dilaporkan ke Polresta Malang Kota dan masih dalam penyelidikan petugas untuk menangkap pelakunya.

Sosok pelaku terekam CCTV. (ist)

Sosok pelaku terekam CCTV. (ist)

Informasi Memontum.com bahwa pelaku diperkirakan berjumlah dua orang. Pelaku menyatroni rumah kos mewah khusus putri ini sekitar pukul 03.00. Saat itu rumah kos milik Iwan ini terlihat tertutup namun ternyata pintu pagarnya tidak terkunci.

” Saat kejadian di rumah kos tersebut hanya ada pemilik dan pegawai. Namun saat itu mereka sedang istirahat tidur,” ujar Roni Susanto (53) sekretaris RT yang rumahnya tak jauh dari lokasi kejadian.

Dari rekaman CCTV tampak ada seseorang yang mengedip-ngedipkan senter. Sepertinya memberikan isyarat bahwa kondisi sekitar aman. Tak lama kemudian muncul pelaku mengendarai motor Yamaha Mio J warna hitam melaju dari arah timur. Selanjutnya motor tersebut berputar balik hingga berhenti tak jauh dari kos.

Dengan santainya, pelaku yang terlihat memakai jaket Hoodie bercelana loreng dan bersepatu boots membuka pintu pagar dan masuk ke dalam kos ” Satu persatu kamar diperiksa hingga pelaku mendapati kamar no 11 yang tidak terkunci,” ujar Roni.

Saat itu Wiga sedang tidak ada di kos hingga pelaku dengan mudah melakukan aksinya. Pelaku mencuri Laptop, ponsel iPhone dan sejumlah uang. Barang-barang hasil curian itu dimasukan ke dalam jaket hoodie nya.

Tampak setelah itu pelaku keluar dengan santainya meninggalkan rumah kos.

” Kejadian ini diketahui keesokan harinya dan informasinya sudah dilaporkan ke Polresta Malang Kota. Saat itu kos memang sedang sepi karena penghuninya banyak yang pulang libur Idul Adha,” ujar Roni.

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota AKP Azi Pratas Guspitu SH SIK mengatakan bahwa pihaknya masih melakukan penyelidikan. ” Kami masih melakukan penyelidikan,” ujar AKP Azi Pratas Guspitu. (gie)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Gudang Kayu Permata Jingga Terbakar

Diterbitkan

||

Petugas PMK Kota Malang melakukan pemadaman. (ist Damkar Kota Malang)
Petugas PMK Kota Malang melakukan pemadaman. (ist Damkar Kota Malang)

Memontum, Kota Malang – Sebuah gudang kayu bekas milik Imam (28) warga Jl Kenanga, Perum Permata Jingga, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, Senin (10/8/2020) pukul 20.20, terbakar. Belum diketahui penyebab kebakaran, namun akibat dari kejadian ini gudang tersebut hangus.

Informasi Memontum.com bahwa sebuah gudang berisi kayu milik Imam, sekitar pukul 20.20 terlihat terbakar. Saat itu kobaran api terlihat membesar hingga warga dan pihak keamanan mencoba melakukan pemadaman dengan air seadanya.

Karena api berkobar semakin besar kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke Unit Damkar Kota Malang. Gudang berisi kayu bekas bongkaran sehingga api terus saja berkobar. Untuk memadamkan bangunan berukuran 3 x 3 meter itu, petugas Damkar sampai membutuhkan waktu 40 menit dan menghabiskan 8000 ribu liter air.

Kepala UPT Damkar Kota Malang, Teguh Budi Wibowo, mengatakan bahwa velum diketahui secara pasti penyebab kebakaran.

“Tiga unit mobil Damkar dan personel sebanyak 12 orang dikerahkan ke lokasi kebakaran. Api baru benar-benar padam dan pendinginan sekitar pukul 21.20. Untuk penyebab kebakaran masih belum diketahui,” ujar Teguh. (gie)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler