Connect with us

Hukum & Kriminal

Mahasiswi Bunuh Bayi, Pacarnya Ngaku Tak Tahu Aldis Hamil

Diterbitkan

||

Kapolres Malang Kota AKBP Dony Alexander SIK MH saat merilis sindikat aborsi di Mapolres Malang Kota. (gie)
Kapolres Malang Kota AKBP Dony Alexander SIK MH saat merilis sindikat aborsi di Mapolres Malang Kota. (gie)

Memontum Kota Malang – Petugas Polres Malang Kota terus melakukan pengembangan terkait sindikat penjual obat penggugur bayi di Kota Malang. Salah satunya yakni memeriksa MN (24), pacar salah satu tersangka yakni Aldis SF (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Bimasakti II, Kelurahan Bedali, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang.

Diketahii bahwa Aldis adalah salah satu pelanggan obat yang memiliki kandungan asam penggugur kandungan dari tersangka Tirta DS (22) warga Jl Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang. Aksi Aldis sendiri cukup kejam mengeluarkan paksa bayi yang berusia 7 bulan kandungan dalam rahimnya. Tak hanya itu Aldis juga menbekap bayinya hingga tewas.

Kapolres Malang Kota AKBP Dony Alexander SIK MH, melalui Kasat Reskrim Polres Malang Kota AKP Komang Yogi Arya Wiguna SH SIK saat bertemu Memontum.com pada Selasa (15/10/2019) siang, menjelaskan bahwa dirinya sudah melakukan pemeriksaan terhadap MN beberapa waktu lalu.

” MN pacar teraangka A sudah kami periksa. Dia mengaku bahwa selama ini tidak mengatahui kalau A selama ini telah hamil. Dia mengaku jarang bertemu A. Selama bertemu, A juga tidak pernah bercerita tentang kehamilanya terhadap MN. Terkait pengguguran kandungan hingga pembunuhan yang dilakukan oleh A terhadap bayinya, hal itu tidak diketahui oleh MN. Saat ini kami masih terus melakukan pengembangan,” ujar AKP Komang.

Seperti diberitakan sebelumnya, jaringan sindikat penjual obat penggugur kandungan di KotaMalang berhasil diberangus petugas Polres Malang Kota. Tak hanya mengamankan 3 pengedarnya, petugas juga mengamankan 2 mahasiswi yang menjadi pelanggan obat Cytotec untuk menggugurkan kandungan. Ke 5 tersangka tersebut, Senin (14/10/2019) pukul 14.00, dirilis di Polres Malang Kota.

Ke 3 pengedar yang berhasil ditangkap yakni Tirta DS (22) warga Jl.Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Indah I (32) warga Jl Ki Ageng Gribik Gang I, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang dan Tri S (48) tukang listrik, warga Jl Kapi Pramuja, Kelurahan Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Sedangkan 2 pelangganya yakni Aldis SF (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Bimasakti II, Kelurahan Bedali, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang dan Bellay HN (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Semeru Selatan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang atau Jl Teluk Etna, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Bahkan pada bulan Maret 2019, Aldis mengugurkan kandungannya yang sudah berusia 7 bulan bulan. Bahkan setelah anaknya lahir, lalu dibekap hingga meninggal.

Dua pelanggan obat penggugur kandungan Aldis SF (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Bimasakti II, Kelurahan Bedali, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang dan Bellay HN (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Semeru Selatan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang atau Jl Teluk Etna, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, Senin (14/10/2019) pukul 14.00, tampak tenang dan santai saat dirilis di halaman depan Mapolres Malang Kota.

Informasi Memontum, bahwa Aldis sudah merencanakan untuk aborsi sejak Oktober 2018. Saat dirinya mengetahui telah hamil hasil hubungan badan dengan kekasihnya. Karena malu atas kehamilannya Aldis meminta tolong Bellay untuk mencarikan obat yang bisa menggugurkan kandungan. Aldis kemudian dikenalkan Bellay kepada Tirta DS (22) warga Jl Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Dari sinilah Aldis membeli 12 butir Pil Cytotec seharga Rp 1,2 juta kepada Tirta sekitar bulan Maret 2019, saat usia kandungannya menginjak 7 bulan. Dari 12 butir itu, Bellay juga meminta 2 butir karena mengaku telat datang bulan.

” Dari 12 butir, 2 dikonsumsi oleh tersangka berinisial B, dan sisanya dikonsumsi tersangka berinisial A,” ujar Kapolres Malabg Kota AKBP Dony Alexander SIK MH.

Aldis kemudian mengkonsumsi 5 butir pertama namun tidak ada reaksi. Selanjutnya dia konsultasi dengan Tirta hingga diminta meminum 2 butir lagi dan 4 dimasukan ke dalam vagina. Selang 4 hari kemudian, bayi berumur 7 bulan kandungan tersebut lahir saat Aldis berada di rumah kosnya di sekitaran Jl Jakarta.

BACA : Sindikat Aborsi, Penjual Nasi Goreng Jual Obat Penggugur, Punya 10 Pelanggan Gadis

” Menurut tersangka A, bahwa bayi itu lahir dalam kondisi hidup. Namun setelah lahir, bayi itu ditutup dengan kain hingga meninggal. Ari-ari dipotong dengan menggunakan gunting. Selanjutnya A meminta saran kepada B hingga disepakati untuk dikubur di daerah Pasuruan. Saat ini jenazah bayi sudah kami temukan dan tulang -tulangnya sudah diidentifikasi di RS Polri. Tersangka ditangkap dengan dugaan sebagai pelaku aborsi, membantu melakukan aborsi. Kami kenakan Pasal 77 A ayat (1) UU RI No 35 th 2014 ttg perubahan atas UU RI no 23 th 2002 ttg Perlindungan Anak Jo 56 KUHP dengan ancaman 10 tahun penjara,” ujar AKBP Dony.

Kedepannya, AKBP Donny akan berkoordinasi dengan pihak-pihak universitas supaya kasus ini tidak terjadi lagi di Kota Malang. ” Dalam waktu dekat kami akan koordinasi dengan pihak universitas supaya kasus seperti ini tidak terjadi lagi di Kota Malang,” ujar AKBP Dony. (gie/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

Ngaku Asal Probolinggo, Ngamuk Depan Plaza Araya Malang

Diterbitkan

||

NGAMUK : Laki-laki berkaos hitam mengaku bernama Dian, saat dibawa ke Polsekta Blimbing. (Ist)
NGAMUK : Laki-laki berkaos hitam mengaku bernama Dian, saat dibawa ke Polsekta Blimbing. (Ist)

Memontum, Kota Malang – Seorang laki-laki mengaku bernama Dian Sugianto (23) warga Genting, Probolinggo, Selasa (19/11/2019) pukul 16.45, mengamuk membahayakan pengguna kendaraan di Jl Raya Panji Suroso, Kecamatan Blimbing, Kota Malang atau tepatnya depan Plaza Araya.

Dian yang semula tidak diketahui identitasnya itu mengamuk kepada setiap pengguna jalan hingga diduga dalam kondisi mabuk berat.

Karena cukup meresahkan, warga melapor ke Polsekta Blimbing. Petugas Polsekta Blimbing dibantu warga sekitar akhirnya berhasil membekuk Dian.

Saat itu, kemarahan Dian berhasil dibungkam setelah kedua tangannya diborgol dan dibawa ke Mapolsekta Blimbing.

Informasi diterima Memontum.com, bahwa sore itu warga dan pengguna jalan sekitaran Jl Raya Panji Suroso dikejutkan dengan teriakan-teriakan amarah dari seorang laki-laki berkoas hitam. Bahkan pria tersebut mencoba menyerang beberapa warga yang ditemuinya di jalan.

Petugas Polsekta Blimbing dan warga akhirnya berhasil meringkus si pelaku. Kepada petugas, dia mengaku bernama Dian Sugianto. Semula ada dugaan Dian sedang dalam kondisi pengaruh Miras. Namun setelah diminta keterangan petugas, ada indikasi kalau Dian sedang dalam kondisi depresi berat. Bicaranya nglantur seperti orang stress.

Oleh karena itu petugas kemudian berkoordinasi dengan RJT untuk membawa Dian supaya mendapat rehabilitasi. Dia kemudian dibawa ke kampung Topeng untuk karantina pertolongan pertama dari Dinsos.

“Remaja itu diamankan karena menganggu warga pengguna jalan rata. Ada indikasi gangguan mental,” ujar Ipda Marhaeni. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Belanja di Giant Sawojajar, 2 Ponsel Dicopet

Diterbitkan

||

Belanja di Giant Sawojajar, 2 Ponsel Dicopet

Memontum, Kota Malang – Nampaknya pelaku copet selalu memanfaatkan tempat-tempat keramaian dalam melancarkan aksinya. Kali ini yang menjadi korban adalah Afandy (38) warga Perumnas Asabri, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Minggu (17/11/2019) siang.

Saat berbelanja di Giant Extra Sawojajar Jl Danau Toba, Sawojajar, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang, 2 ponsel miliknya yakni HP Vivo Y95 dan Samsung J3 yang berada di dalam tas, dicopet. Kejadian ini sudah dilaporkan ke Polres Malang Kota pada Senin (18/11/2019) sore dan masih dalam penyelidikan petugas untuk menangkap pelakunya.

Informasi didapat Memontum.com, bahwa sebelum kejadian, Afandy dan istrinya berbelanja di Giant Sawojajar. Dua ponsel miliknya dalam tas slempang yang berada dibagian punggung. Diduga saat sedang memillih-milih barang, Afandy didatangi para pencopet.

Dengan memanfaatkan keramaian, pelaku membuka resleting tas hingga berhasil mencopet 2 ponsel tersebut. Kejadian itu baru diketahui 30 menit saat kedatangan Afandy di Giant. Saat hendak menggunakan ponsel, Afandy langsung kaget karena tas miliknya telah hilang.

Akibatnya, Afandy mengalami kerugian sebesar Rp 4,4 juta hingga Pada Senin sore dilaporkan ke Polres Malang Kota.

Kasubag Humas Polres Malang Kota Ipda Marhaeni saat dikonfirmasi Memontum.com, membenarkan adanya laporan tersebut.

“Kami masih melakukan penyelidikan. Kami imbau kepada masyarakat supaya selalu berhati-hati dan waspada saat membawa barang bawaan tas dan lainnya. Waspadalah terhadap lingkungan di sekitarnya, apalagi di tempat keramaian,” ujar Ipda Marhaeni. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Katup Tabung LPG Lepas, Semburan Api Sambar Tangan Warga Dinoyo

Diterbitkan

||

KORBAN : Yusuf saat ini dalam perawatan di RSI Unisma. (ist)
KORBAN : Yusuf saat ini dalam perawatan di RSI Unisma. (ist)

Memontum, Kota Malang – Pemerintah dan Pertamina harusnya selalu memperhatikan kualitas tabung LPG 3 kg yang beredar di pasaran. Dikarenakan jika kondisi tabung sudah tidak layak, bisa membahayakan masyarakat.

Seperti halnya yang terjadi, Selasa (19/11/2019) pukul 06.30, di rumah Siti Khotimah (67) pemilik warung Anggrek di Jl Gajayana Gang IV, Kelurahan Dinoyo, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang.

Saat memasang regulator ke tabung LPG 3 kg, tiba-tiba katup gas lepas masuk ke dalam tabung. Saat regulatur dibuka kembali, tabung LPG 3 Kg tersebut menyemburkan gas cukup besar hingga menimbulkan suara ledakan dan membuat Yusuf (39) anak bu Siti mengalami luka bakar pada bagian kedua tangan dan sejumlah luka bakar lainnya di bagian tubuh.

Hingga berita ini ditulis, Yusuf masih dalam perawatan di RSI Unisma. Informasi didapat Memontum.com, bahwa Siti Khotimah adalah pemilik warung Anggrek. Dia sudah terbiasa menggunakan tabung LPG 3 kg. Pagi itu, karena gas nya habis, Siti mengantinya dengan tabung gas LPG 3 kg yang baru.

“Saya sudah terbiasa memasang regulator dan selama ini baik-baik saja. Tapi tadi pagi saat memasang, tiba-tiba saya mendengar suara klutik-klutik di dalam tabung LPG,” ujar Siti.

Karena merasa ada yang aneh dengan suara “klitik-klitik” tersebut, Siti kemudian membuka kembali regulator. “Saat regulator saya buka, terlihat tengahnya sudah cumplung (berlubang) dan gas keluar dari tabung LPG. Gas nya terus keluar sehingga memenuhi ruangan dapur,” ujar Siti.

Kejadian sangat cepat, Siti sempat berlari mematikan kompor dan listrik. Sedangkan Yusuf segera datang memasukan tabung LPG tersebut ke dalam bak kamar mandi.

“Hanya hitungan detik, saat semua kompor dimatikan, ada 1 yang terlewat yakni reskuker. Saat Yusuf kembali dari kamar mandi berencana membuka pintu samping supaya gas bisa mudah keluar. Namun belum sempat membuka pintu, tubuhnya tersambar api bersamaan terjadi ledakan,” ujar Mubin (41), kakak Yusuf.

Ledakan cukup keras, kedua tangan Yusuf terbakar. “Kedua tangan adik saya terbakar. Adik saya segera masuk kamar berguling-guling untuk memadamkan api di tubuh. Yusuf kemudian dibawa oleh Anton( 37), adiknya ke RSI Dinoyo. Sedangkan api yang membakar perabotan bisa dipadamkan,” ujar Mubin.

Dengan musibah ini, Mubin berharap pemerintah dan pertamina memperhatikan kualitas tabung LPG.

“Kalau katup gas bisa cumplung seperti ini, kualitas tabung gas LPG 3 kg membahayakan masyarakat. Kami berharap pemerintah benar-benar memperhatikan kualitas tabung LPG yang diedarkan di masyarakat. Kalau seperti ini sangat membahayakan masyarakat. Kualitas harus benar-benar diperhatikan” ujar Mubin. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler