Connect with us

Hukum & Kriminal

Sindikat Aborsi, Penjual Nasi Goreng Jual Obat Penggugur, Punya 10 Pelanggan Gadis

Diterbitkan

||

Kapolres Malang Kota AKBP Donny Alexander SIK Mh saat meminta keterangan kepada tersangka Tirta. (gie)
Kapolres Malang Kota AKBP Donny Alexander SIK Mh saat meminta keterangan kepada tersangka Tirta. (gie)

Memontum Kota Malang – Ternyata sosok Tirta DS (22) warga Jl Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, si penjual obat yang memiliki efek penggugur kandungan, sama sekali tidak memiliki ilmu medis. Sebab sehari-harinya, Tirta adalah penjual nasi goreng keliling.

Dengan berbekal nekat, dan tergiur dengan keuntungan besar, dia pun kulak obat-obatan tersebut dari Indah I (32) warga Jl Ki Ageng Gribik Gang I, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang. Tirta mengenal Indah sebagai karyawan Apotik dikawasan sekitaran Pasar Besar.

Tirta menjual obat-obatannya melalui online yang ditawarkan sebagai obat penggugur kandungan. Selain itu dia juga memasarkannya dari mulut ke mulut hingga dia memiliki pelanggan. Bahkan dia sudah 10 kali menjual obat-obatannya kepada pelanggan yang berbeda.

Tak tanggung-tanggung per butirnya dia menjual Rp 100 ribu. Dengan demikian dia mendapat laba per butirnya Rp 50 ribu. Dengan demikian untuk 1 tablet yang berisi 12 butir, dia mendapat keuntungan Rp 600 ribu.

“Saya menjual obat sejak tahun 2018. Untuk per butirnya saya mendapat keuntungan Rp 50 ribu,” ujar Tirta kepada petugas. Meskipyn Tirta menjual obat-obatnya dentan harga mahal, namun pelanggannya tetap mau membeli karena obat-obatan tersebut tidak dijual bebas dan harus memakai resep dokter.

Seperti diberitakan sebelumnya, jaringan sindikat penjual obat penggugur kandungan di Kota Malang berhasil diberangus petugas Polres Malang Kota. Tak hanya mengamankan 3 pengedarnya, petugas juga mengamankan 2 mahasiswi yang menjadi pelanggan obat Cytotec untuk menggugurkan kandungan. Ke 5 tersangka tersebut, Senin (14/10/2019) pukul 14.00, dirilis di Polres Malang Kota.

BACA JUGA : Sindikat Aborsi, Mahasiswi asal Lawang itu, Bunuh Bayinya dengan Kejam

Ke 3 pengedar yang berhasil ditangkap yakni Tirta DS (22) warga Jl.Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Indah I (32) warga Jl Ki Ageng Gribik Gang I, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang dan Tri S (48) tukang listrik, warga Jl Kapi Pramuja, Kelurahan Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Sedangkan 2 pelangganya yakni Aldis SF (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Bimasakti II, Kelurahan Bedali, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang dan Bellay HN (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Semeru Selatan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang atau Jl Teluk Etna, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Bahkan pada bulan Maret 2019, Aldis mengugurkan kandungannya yang sudah berusia 7 bulan bulan. Bahkan setelah anaknya lahir, lalu dibekap hingga meninggal. (gie/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

Tingkatkan Pelayanan Masyarakat, Polresta Malang Kota Luncurkan Bus Arema Police

Diterbitkan

||

Kapolresta Malang Kombes Pol Leonardus, Wali Kota Malang Drs H Sutiaji saat bersama warga pemohon perpanjangan SKCK di Bus Arema Police. (gie)

Memontum Kota Malang – Masyarakat Kota Malang bakal semakin mudah dalam mendapatkan pelayanan kepolisian. Masyarakat tidak usah datang ke Satpas Kota Malang dalam pengurusan perpanjangan SIM.

Masyarakat juga tidak harus datang ke Polresta Malang Kota saat mengurus perpanjangan SKCK, membuat surat kehilangan, melakukan pengaduan dan kunsultasi hukum. Bahkan juga saat pengurusan perpanjangan STNK kendaraan.

Sebab mulai, Jumat (22/1/2021) pagi, petugas Polresta Malang Kota telah meluncurkan dua bus untuk mempermudah pelayanan kepada masyarakat.

Yakni Bus Sim Keliling dan Bus Arema Police serta mobil Samsat Keliling sobo kelurahan dan melaunching Aplikasi Jogo Malang. Selain itu juga dilaksanakan peresmian Gedung Wira Pratama (Command Center dan SPKT) Polresta Malang Kota.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Dr Leonardus Harapantua Simarmata Permata S Sos SIK MH, mengatakan bahwa tiga kendaraan yang dilaunching ini untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

“Bus SIM keliling, Arema police sobo kelurahan, yang memberikan pelayanan diantaranya SPKT laporan kehilangan, pengaduan dan juga SKCK yaitu pelayanan perpanjangan, termasuk juga ada Samsat keliling untuk pembayaran pajak kendaraan. Kami langsung menyentuh ke kampung tangguh yang ada di kelurahan,” ujar Kombes Pol Leonardus.

Bus yang diperoleh dari Korlantas Mabes Polri diharapkan bisa menyentuh langsung dalam menjemput bola pelayanan masyarakat.

“Tentunya lewat pertimbangan-pertimbangan bahwa kota Malang adalah kota terbesar ke dua di Jawa Timur,” ujar Kombes Pol Leo.

Aplikasi Jogo Malang juga cukup bisa diandalakan karena sangat lengkap menyangkut pelayanan kepolisian.

“Ada juga aplikasi Jogo Malang yang mencakup seluruh pelayanan kepolisian, jadi warga bisa meminta pelayanan apa saja disana SIM, SKCK, maupun panic bottom on hand, lalu ada polisi RW, kampung tangguh semeru dan ada pelayanan covid-19. Aplikasi ini ada untuk petugas, dan ada aplikasi untuk masyarakat. Jadi kita bisa memonitor termasuk kalau mau komplain ada juga disana namanya layanan wadul. Jadi ada yang kurang puas dengan pelayanan kepolisian, bisa langsung dilaporkan disana,” ujar Kombes Pol Leonardus.

Peluncuran dua bus dan satu mobil pelayanan ini serta Aplikasi Jogo Malang ini langsung mendapat apresiasi dari Wali Kota Malang Drs H Sutiaji yang juga hadir di Mapolresta Malang Kota.

“Semoga Polresta Malang Kota selalu di hati masyarakat. Atas nama.pemerintah Kota Malang kami memberikan apresiasi dan terimakasih kepada Kombes Pol Leonardus Simarmata. Selain polisi RW dikuatkan, ada dua bus yang akan menyentuh di kehidupan masyarakat. Ini adalah bukti polisi hadir di tengah-tengah masyarakat,” ujar Wali Kota Malang Sutiaji.

Sedangkan untuk pelayanan dua bus dan satu mobil sobo kelurahan ini, Kasat Lantas Polresta Malang Kota Kompol Ramadhan Nasution SH SIk menjelaskan bahwa Bus SIM Keliling dan Bus Arema Police serta mobil pelayanan Samsat akan datang bersamaan ke kelurahan-kelurahan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat.

“Setiap minggunya akan kita awali pelayanan seminggu dua kali. Lokasinya akan kita share dalam seminggu sebelumnya tempat mana yang akan kami tuju. Saat ini yang sudah kita dapatkan izin adalah tempat-tempat besar seperti Gajayana di Jl Seekarno-Hatta. Nantinya akan kita berkoordinasi dengan Bhabinkantibmas, lokasi masyarakat yang membutuhkan kehadiran kepolisian,” ujar Kompol Rama.

Dijelaskan pula bahwa hadirnya bus pelayanan ini akan memudahkan masyarakat. “Kita akan hadir di tengah-tengah masyarakat, khususnya yang warga Malang Kota tidak perlu hadir ke Satpas, namun kita yang hadir ke kelurahan-kelurahan. Sehingga masyarakat dipermudah,” ujar Kompol Rama.

Sim Keliling ini hanya melayani perpanjangan. “Perpanjangan SIM A dan SIM C kami peruntukan untuk warga Kota Malang saja. Kami hadirkan juga kesehatan dan tes psikologi. Cetaknya bisa 100, kurang lebih per hari. Pembayarannya sama harganya sama saja dengan perpanjangan di Satpas. Nanti pembayarannya juga kita hadirkan pihak bank,” ujar Kompol Rama. (gie)

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Miliki Riwayat Sakit HIV, Warga Tlogomas Meninggal di Ruang Ganti Lapangan Bola

Diterbitkan

||

Petugas saat mendatangi lokasi. (ist)

Memontum Kota Malang – Seorang laki-laki berinisial CAH (53) warga Jl Kanjuruhan, Kelurahan Tlogomas, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, Kamis (21/1/2021) pukul 10.00, ditemukan tewas di dalam ruang ganti lapangan bola Tlogomas I Jl Joyo Agung RT 04 RW 03 Kelurahan Tlogomas.

Kejadian itu selanjutnya dilaporkan ke Polsek Lowokwaru dan PMI Kota Malang. Petugas segera melakukan evakuasi membawa jenazah CAH ke kamar mayat RSSA Malang. Diduga korban meninggal karena sakit HIV.

Informasi Memontum.com bahwa CAH hidup seorang diri dan mengidap HIV. Sekitar dua bulan lalu pihak Kelurahan Tlogomas mengantarnya berobat ke RS. Karena merasa kasihan, CAH kemudian dibiarkan untuk tinggal di ruang ganti lapangan Tlogomas.

Pihak kelurahan juga sudah koordinasi dengan Dinsos untuk memberikan pelayanan makanan setiap harinya dan pemeriksaan kesehatan rutin setiap bulan. Pada Kamis (21/1/2021) pukul 10.00, saat warga hendak memberikan makan, sama sekali tidak ada respon dari CAH.

Beberapa kali pintu diketuk, namun CAH tidak membukakan pintu. Saat pintu dibuka, terlihat CAH sudah dalam kondisi terlentang. Saat nama nya dipanggil CAH sama sekali tidak merespon.

Kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke pihak Kelurahan Tlogomas dan Babhinkamtibmas Tlogomas. Diduga korban meninggal karen sakit. Sebab dari hasil olah TKP tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan pada tubuhnya.

Kapolsek Lowokwaru, Kompol Fatkhur Rokhman membenarkan adanya penemuan jenazah tersebut. “Diduga korban meninggal karena sakit. Saat ini jenazahnya sudah dibawa ke kamar mayat RSSA Malang,” ujar Kompol Fatkur. (gie)

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Tanah Masih Labil, Perum SGI Tetap Ditutup Sementara

Diterbitkan

||

Suasana di Jl Sadang saat jenazah Roland akan di bawa ke TPU Ciptomulyo. (gie)

Memontum Kota Malang – Perum Griya Sulfat Inside (GSI) Jl Sadang, Kelurahan Bunulrejo, Kecamatan Blimbing, Kota Malang hingga Rabu (20/1/2021) siang, masih ditutup. Tentunya untuk mengantisipasi terjadinya longsor susulan.

Terkait developer pengembang Perum Griya Sulfat Inside, bakal segera dipanggil oleh Dinas Pekerjaaan Umum (PU) Kota Malang. Terkait pengerjaan rumah yang cukup dekat dengan bibir Sungai Bango.

“Kami serahkan ke PU, Site Plane-nya bagaimana. Berkaitan dengan perijinan dan lainnya. Kota minta ke PU untuk komunikasikan permasalahan ini dengan developer. Untuk lokasi harua segera ada tindakan. Harus dibrojong agar yang mengungsi bisa kembali ke rumah. Nantinya akan kami arahkan agar tidak asal-asalan,” ujar Wali Kota Malang, Drs H Sutiaji di Jl Sadang, Rabu (20/1/2021) siang.

Sementara itu Kapolresta Malang Kota, Kombes Pol Dr Leonardus Harapantua Simarmata Permata S Sos SIK MH bahwa usai jenazah Roland Sumarna ditemukan, secara resmi posko pencarian dihentikan.

“Setelah 3 hari jenazah korban ditemukan, secara resmi posko pencarian kami hentikan. Kami ucapkan terima kasih kepada semua rescue. Untuk perumahan Perum Sulfat Inside, sementara kami tutup sampai ada hasil dari ahli, sudah aman atau tidak. Jika nantinya kami temukan pelanggaran dari pihak pengembang, pasti akan kami proses,” ujar Lomhes Pol Leonardus.

Kepala BPBD Kota Malang Ali Mulyanto, mengatakan bahwa tanah kawasan Perum Griya Sulfat Inside masih rawan dan rentan terhadap longsor. “Di perum ini tanahnya uruk. Sedimen kekuatan tetap rentan terhadap longsor,” ujar Ali.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, rumah milik Roland Sumarna (40) warga Perum Griya Sulfat Inside (GSI) Jl Sadang, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, longsor saat hujan deras melanda Kota Malang dan sekitarnya, Senin (18/1/2021) pukul 17.30.

Tidak hanya itu, Roland juga diduga ikut menjadi korban dalam peristiwa ini. Informasinya saat terjadi longsor, Roland dan motornya yang berada di halaman depan rumah ikut terseret longsor. Hingga pukul 22.00, belum diketahui keberadaanya apakah terseret Sungai Bango ataukah tertimbun reruntuhan.

Informasi Memontum.com bahwa sehari-harinya Roland tinggal bersama Yunica (26) istrinya ringgal di Perum Griya Sulfat Inside Kavling 10, RT09/RW 08. Rumahnya sendiri hanya sekitar 5 meter dari Sungai Bango. Pasangan ini baru menikah pada Desember 2020.

Saat hujan deras, Nurul Alfia (40) warga Jl Ontoseno I, Kecamatan Blimbing. Dia betsama anaknya, Radya (7), Rava (6) dan Cantika (3) sedang bertamu di rumah Roland. Mereka mengobrol bersama Yunica di teras rumah sambil menunggu hujan reda.

Sedangkan Roland saat itu sedang membersihkan gorong-girong depan rumah karena kondisi atus air hujan cukup deras. Tak lama kemudian, terjadi longsong pada bagian halaman depan rumah. Saat itu motor milik Roland dan juga motor milik Nurul ikut tergerus longsor. Begitu juga dengan Roland ikut terbawa longsor ke Sungai Bango.

“Akses depan rumah sudah tergerus longsor. Kami kemudian menyelamatkan diri,” ujar Nurul. Kondisi Yunica sangat syok. Bagiamana tidak saat kejadian dia berada di teras rumah melihat langsung peristiwa longsor tersebut. Kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke Petugas Polsekta Blimbing dan SAR Kota Malang.

Petugas kepolisian dan SAR segera mendatangi lokasi, warga perumahan yang berada di sekitar Sungai Bango diungsikan. Sedangkan hingga pukul 22.00, Roland masih dalam pencarian dan berharap dapat ditemukan dalam kondisi selamat.

Kapolrsta Malang Kota Kombes Pol Dr Leonardus Harapantua Simarmata Permata S Sos SIk MH juga sudah berada di lokasi kejadian. “Saat ini petugas masih di lokasi,” ujar Kasubag Humas Iptu Marhaeni saat dikonfirmasi Memontum.com. (gie)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler