Connect with us

Hukum & Kriminal

Sindikat Penjual Obat Aborsi Diberangus, Mahasiswi di Kota Malang Bunuh Bayi

Diterbitkan

||

Kapolres Malang Kota AKBP Donny Alexander SIK MH saat merilis 5 tersangka sindikat aborsi. (gie)
Kapolres Malang Kota AKBP Donny Alexander SIK MH saat merilis 5 tersangka sindikat aborsi. (gie)

Memontum Kota Malang – Jaringan sindikat penjual obat penggugur kandungan di Kota Malang berhasil diberangus petugas Polres Malang Kota. Tak hanya mengamankan 3 pengedarnya, petugas juga mengamankan 2 mahasiswi yang menjadi pelanggan obat Cytotec untuk menggugurkan kandungan. Ke 5 tersangka tersebut, Senin (14/10/2019) pukul 14.00, dirilis di Polres Malang Kota.

Ke 3 pengedar yang berhasil ditangkap yakni Tirta DS (22) warga Jl.Abdilah Gang V, Kelurahan Tirtomoyo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Indah I (32) warga Jl Ki Ageng Gribik Gang I, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang dan Tri S (48) tukang listrik, warga Jl Kapi Pramuja, Kelurahan Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Sedangkan 2 pelangganya yakni Aldis SF (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Bimasakti II, Kelurahan Bedali, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang dan Bellay HN (20) mahasiswi PTS Kota Malang, warga Jl Semeru Selatan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang atau Jl Teluk Etna, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Bahkan pada bulan Maret 2019, Aldis mengugurkan kandungannya yang sudah berusia 7 bulan bulan. Bahkan setelah anaknya lahir, lalu dibekap hingga meninggal.

Informasi Memontum, menyebutkan bahwa penangkapan ini bermula setelah petugas Resmob Polres Malang Kota mendapat informasi kalau ada pengedar obat-obatan yang digunakan untuk praktek aborsi. Bahkan penjualannya juga sudah melalui sistem online yang terang-terangan menjual obat untuk menggugurkan kandungan.

Atas informasi itu, petugas melakukan penyelidikan hingga pada 2 Oktober 2019, petugas berhasil membekuk Tirta di kawasan Jl Soekarno-Hatta, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang. Tirta adalah sosok penjual obat penggugur kandungan yang selalu bertransaksi kepada para konsumennya.

Dari hasil pengembangan, diketahui 2 nama pelanggannya yakni Bellay dan Aldis, mahasiswi Kota Malang. Petugas akhirnya berhasil membekuk Bellay dan Aldis. Dia gadis itu adalah pelanggan obat dari Tirta. Bahkan Aldis telah melahirkan paksa anaknya yang masih berumur 7 bulan kandungan.du rumah kosnya di sekitaran Jl Jakarta, Kota Malang.

Bahkan setelah anaknya lahir, Aldis membekapnya dengan selimut hingga meninggal. Hal itu dilakukan.oleh Aldis karena merasa malu hamil tanpa nikah. Bahkan dia sendiri yang memoting tali pusarnya dengan menggunakan gunting.

Jenazah bayi tak berdosa itu kemudian dibawa oleh Aldis untuk menemu Bellay. Aldis kemudian berniat membuang bayinya ke Sungai Porong. Hal itu dilarang oleh Bellay hingga bayi itu kemudian dimakamkan ke dekat lapangan Pacuan Kuda Prigen. Aksi penguburan bayi itu dibantu oleh kekasih Bellay.

Dari infirmasi itu, petugas kemudian melakukan pengembangan hingga beberapa hari lalu melakukan penggalian di lokasi. Bayi yang dibunuh oleh Aldis pada bulan Maret 2019, teraebut kini hanya tinggal tulang.

Petugas melakukan pengembangan berhasil menangkap Indah, si penyuplai pil kepada Tirta. Indah disebut-sebut sebagai karyawan apotek di kawasan sekutaran Pasar Besar Kota Malang. Indah akhirnya mengaku kalau obat-obatan miliknya dibeli dari Tri. Pwtugas kemudian membekuk Tri.

Saat ditangkap, Tri mengaku kalau obat-obatan miliknya dibeli dari Apotik Arema Kepanjen, tanpa resep dokter. Adapun petugas berhasil.mengamankan beberapa BB termasuk Cytotec, Gastrul dan beberapa obat lainnya.

Kapolres Malang Kota AKBP Dony Alexander SIK MH mengatakan hahwa para tersangka ditangkap dugaan sebagai pelaku aborsi, membantu melakukan aborsi.

” Tersangka kami kenakan Pasal 77 A ayat (1) UU RI No 35 th 2014 ttg perubahan atas UU RI no 23 th 2002 ttg Perlindungan Anak Jo 56 KUHP dengan ancaman 10 tahun penjara. Kami terus melakukan pengembangan. Semoga kedepannya tidak ada lagi yang mengedarkan obat-obatan seperti ini,” ujar AKBP Donny. (gie/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

BCT Disatroni Curanmor, 3 Pelaku Segera Apes?

Diterbitkan

||

BCT Disatroni Curanmor, 3 Pelaku Segera Apes

Memontum, Kota Malang – Para pelaku Curanmor terus saja bergentayangan layaknya hantu di Kota Malang. Mereka mengintai motor hang terparkir dalam kondisi tak terjaga. Kali ini, mereka berhasil mencuri motor Honda Beat Nopol L 3525 RQ milik Putri Nur Anisa Larasati (21), mahasiswi di Kota Malang.

Motor tersebut hilang saat di parkir halaman kos temannya di Perum Bukit Cemara Tujuh Blok E No 2, RG 07/RW 07, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, pada Kamis (27/2/2020) pukul 19.50. Kejadian Curanmor ini, telah dilaporkan ke Polresta Malang Kota dan masih dalam penyelidikan petugas untuk menangkap pelakunya.

Informasi Memontum.com bahwa malam itu Putri datang ke kos temannya di Perum Bukit Cemara Tujuh. Motor dimasukan ke halaman kos dan pintu pagar juga sudah ditutup.

“Pagar tertutup namun tidak digembok. Motor saya parkir dalam kondisi terkunci stang stir. Sata kemudian masuk ke dalam kos,” ujar Putri.

Diduga pelaku melakukan aksinya sekitar pukul 19.50. Sebab saat itu terdengar pintu pagar terbuka. Palaku melakukan aksinya dalam hitungan detik. Sebab saat teman korban melakukan pengecekan, pelaku sudah berhasil menguasai motor dan segera kabur.

“Teman saya melihat motor milik saya sudah dinaiki 3 orang pelaku. Sempat dikejar namun mereka berhasil kabur,” ujar Putri.

Kini Putri hanya bisa berharap petugas kepolisian berhasil mengamankan pelakunya dan menemukan motornha yang hilang.

“Semoga motor milik saya segera ditemukan oleh petugas kepolisian,” ujar Putri kepada Memontum.com. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Divonis 20 Tahun, Sugeng Kasus Mutilasi Pasar Besar Mengaku Puas, PH Ajukan Banding

Diterbitkan

||

Sugeng Santoso usai dengarkan putusan majelis hakim. (gie)
Sugeng Santoso usai dengarkan putusan majelis hakim. (gie)

Memontum Malang – Terdakwa Sugeng Santoso (49) warga Jodipan Gang III, Kota Malang, akhirnya jalani sidang vonis pada Rabu (26/2/2020) pukul 15.00 di Pengadilan Negeri (PN) Malang. Majelis Hakim Dina Pelita Asmara SH MH membacakan putusan setebal 100 lembar tersebut. Putusan setebal 100 lembar tersebut akhirnya disepakati untuk dibacakan point-pointnya saja.

Sugeng divonis terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan pembunuhan berencana Pasal 340 KUHP.

“Menghilangkan nyawa kemudian dimutilasi adalah tindakan yang sadis dan membuat resah masyarakat. Hal yang memberatkan terdakwa karena sudah pernah dihukum, memberikan keterangan berbelit-belut dan tidak jujur. Sedangkan hal yang meringankan terdakwa dikemudian hari diharapkan bisa memperbaiki diri lebih baik. Diputus 20 tahun penjara dipotong masa tahanan,” ujar Dina.

Tentunya vonis 20 tahun penjara ini lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yakni penjara seumur hidup. Saat keluar dari ruang persidangan, Sugeng tampak lunglai. Dia terlihat pasrah dengan putusan majelis hakim.

Saat ditanya puas atau tidak dengan vonis itu, Sugeng mengatakan puas dan bahkan terlihat menunjukan jempol tangannya. Namun dibalik semua itu itu entah apa yang dipikirkan Sugeng setelah mendengar bahwa dirinya bakal menjadi penghuni tahanan selama 20 tahun.

Tim Penasehat Hukum Sugeng dari LBH Peradi Malang Raya, Andik Purnomo SH bahwa pihaknya akan mengupayakan banding.

“Kami hargai putusan majelis hakim. Namun ada beberapa keberatan dari kami yang seharusnya menjadi. Pertimbangan namun tidak diungkap. Dakwaan awal menyebut korban dibunuh dengan menggunakan gunting namun tadi saat putusan disebut digorok dengan menggunakan cutter. Padahal hasil visum tidak terungkap penyebab kematian. Tidak disebutkan penyebab kematian. Pasal yang didakwakan adalah 340 KUHP harusnya visum jelas bunyinya. Tidak pernah diketahui sebab kematiannya. Kita akan upayakan banding,” ujar Andik.

Perlu diketahui bahwa dalam pembelaannya beberapa waktu lalu, Iwan Kuswardi SH MH Ketua Tim LBH Peradi Malang Raya menyebut bahwa selama ini tidak ada saksi satupun yang melihat Sugeng telah membunuh Mrs X di Pasar Besar.

Selain itu disebut pula bahwa Sugeng memutilasi tunuh Mrs X saat dalam kondisi sudah meninggal dunia sesuai dengan hasil visum yakni potongan Post Mortem.

Sementara itu Kasi Pidum Kejaksaan Negeri Kota Malang Wahyu Hidayatiullah SH MH, mengatakan bahwa pihaknya masih pikir-pikir apakah akan banding atau tidak terkait putusan majelis hakim terhadap Sugeng. Dimana putusan lebih ringan dari tuntutan JPU.

“Putusan ini saya menghormati apa yang selama ini kita buktikan sependapat dengan majelis hakim. Perkara ini akan pikir-pikir selama 7 hari sambil menunggu hasil laporan ke Kejati,” ujar Wahyu. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Pasca Pihak The Rich Sasando Digugat Terkait Pembelian Tanah

Diterbitkan

||

M Fauzi saat klarifikasi terkait gugatan yang ditujukan kepada kliennya. (gie)
M Fauzi saat klarifikasi terkait gugatan yang ditujukan kepada kliennya. (gie)

M Fauzie : Kami Segera Gugat Balik

Memontum, Kota Malang – Pihak pengembang Perum The Rich Sasando, PT Tunggal Jaya Propertindo nampaknya bakal menggugat balek Roy Rafidianta. Pasalnya Direktur PT Tunggal Jaya Propertindo sebelumnya telah digugat oleh Roy yakni sebagai tergugat IV, prihal gugatan melawan hukum dengan nomer gugatan 43/Pdt.G/2020/PN Malang.

M Fauzi SH Kuasa hukum PT Tunggal Jaya Propertindo menjelaskan bahwa gugatan tersebut telah merugikan Perum The Rich Sasando. Pihaknya menjelaskan bahwa PT Tunggal Jaya Propertindo membeli tanah milik Lilik Suprapti, tidak dalam kondisi sengketa dan bermasalah. Perlu diketahui bahwa dalam gugatan yang diajukan oleh Roy di PN Malang, Lilik Suprapti menjadi tergugat 1.

“Perlu saya jelaskan di sini saya juga menjadi kuasa hukum tergugat I, Tergugat II, Tergugat III dan Tergugat IV. Saya klarifikasi bahwa bu Lilik Suprapti pada tahun 2017 menjual 2 tanah miliknya yakni seluas 193 meter dan 196 meter persegi. Bu Lilik bertemu dengan penggugat di notaris Duri Astuti, Januari Tahun 2017, disepakati harga Rp 4, 250.000.000. Oleh Roy saat itu dibuat kan surat tanda jadi dan dibayar Rp 3 juta. Akan dibayar lagi Rp 50 juta jika Bu Lilik sudah mengurus surat ahli waris,” ujar Fauzie.

Namun setelah surat ahli waris diurus, uang Rp 50 juta belum juga diaerahkan oleb Roy kepada Lilik. “Dalam perjanjian di tanda jadi tersebut, dijelaskan bahwa Lilik akan dibayar Rp.50 juta jika selesai mengurus surat ahli waris. Sisa pembayaran akan dibayar setelah objek tanah diukur BPN dan tanah dibelakang lokasi dapat dibeli oleh Roy maka akan dibayar sisa kekurangan kepada Bu Lilik, ” urai Fauzi kepada Memontum.com.

“Point ke 4 cukup menarik apabila tanah yang berada di belakang tanah milik Bu Lilik tidak bisa dibeli oleh Roy, maka akan dilakukan pembatalan pembelian. Yakni pembatalan pembelian tanah mikik Nu Lilik dan uang Rp 3 juta dikembalikan. Setelah surat tanda jadi tersebut, Lilik segera mengurus surat ahli waris, namun uang Rp.50 juta yang dijanjikan tidak juga diserahkan,” ujar Fauzi.

Beberapa bulan kemudian Lilik meminta 2 sertifikatnya tersebut yang disimpan di notaris Duri.

“Hal itu karena tidak sesuai perjanjian. Uang bRp 50 juta yang dijanjikan tidak diserahkan juga ke Bu Lilik. Saat sertifikat itu diminta, Bu Duri sebagai notaria sudah klarifikasi kepada Roy. Atas persetujuannya ke 2 sertifikat itu dikembalikan ke Lilik. Bu Lilik tetap berusaha menghubungi Roy hingga 2019. Pernah juga datang kenkantornya namun Roy malah keluar dari pintu samping. Jwterantan itundisampaikan dalam fakta persidangan dalam gugatan sebelumnya,” ujar Fauzi.

Karena tidak ada kejelasan, Lilik kemudian menjual tanahnya kepada PT Tunggal Jaya Propertindo dengan harga yang sama.

“Karena tidak ada masalah tidak dalam sengketa, ya kita beli. Setwlah ada penjualan tersebut, Bu Lilik digugat Roy yakni gugatan wanprestasi. Namun gugatan itu ditolak oleh majelis hakim dengan pertimbangan bahwa yang melakukan wanprestasi adalah pihak penggugat. Roy kemudian banding dan sampai saat ini masih berjalan, ” kata Fauzi, Rabu (26/2/2020) siang.

“Kemudian muncul lagi gugatanperbuatan melawan hukum. Kali ini tidak hanya bu Lilik dan anak-anaknya saja yang digugat namun juga PT Tunggal Jaya.sebagai tergugat IV. Padahal secara normatif transaksi jual beli antara OT Tunggal Jaya dengan Bu Lilik sudah sesuai aturan perijinan lengkap dan tidak ada masalah. Tanah itu juga dibeli untuk dipakai buat vasum jalan,” ujar Fauzi.

Akibat gugatan ini, pihak PT Tunggal Jaya merasa dirugikan. “Apalagi ada pemberitaan yang isinya pihak sana meminta masyarakat untuk berhati-hati membeli di Perum The Rich Sasando. Apa masalahnya sampai mereka.mengimbau masyarakat untuk berhati-hati membeli di Perum Rich Sasando. Kami sangat dirugikan. Kali ini kami tidak akan pasif, kami akan aktif untuk melakukan gugatan bralik,” ujar Fauzi.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, salah satu objek tanah yang berada di dalam Perum The Rich Sasando Jl Sasando, Kelurahan Tunggulwulung, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, dipermasalahkan masalah jual belinya. Bahkan pada 25 Februari 2020, sidang gugatannya akan berlabgsing di PN Malang. Gugatannya sudah masuk dengan nomer gugatan 43/Pdt.G/2020/PN Malang.

BACA : Sengketa di Tanah Perumahan Elite, Konflik Jual Beli Lahan Berujung Gugatan

Koko Widyatmoko SH, kuasa hukum Roy, pihak penggugat mengatakan bahwa kliennya telah melakukan perjanjian jual beli tanah kepada pemilik lahan. Namun perjanjian tersebut dilanggar oleh si pemilik tanah dengan menjualnya ke pihak lain.

“Perjanjian itu dilanggar dan dipastikan melawan hukum. Klien kami sangat dirugikan. Dalam gugatan ini si pemilik tanah menjadi tergugat 1, ” ujar Koko. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler