Connect with us

Hukum & Kriminal

Difitnah Kasus Perkosaan, Mahasiswa UB Lapor Polisi

Diterbitkan

||

Kasat Reskrim Polres Malang Kota AKP Komang Yogi Arya Wiguna. (gie)
Kasat Reskrim Polres Malang Kota AKP Komang Yogi Arya Wiguna. (gie)

Memontum Kota Malang – Masih ingat dengan kasus laporan palsu kasus perkosaan mahasiswi UB beberapa waktu lalu, nampaknya bakal berbentut panjang. Selain bakal mendapat sanksi pidana karena telah membuat laporan palsu, kini RN (18) mahasiswi UB asal Kebayoran Lama, Jakarta, juga sudah dilaporkan ke polisi terkait fitnah yang telah dilakukannya.

BE (22) mahaswa UB, yang telah dilaporkan kasus perkosaan palsu terbut, merasa difitnah dan namanya dicemarkan. Oleh karena itu BE beberapa waktu lalu telah resmi mengadukan RN ke Polres Malang Kota.

Kasat Reskrim Polres Malang Kota AKP Komang yogi Arya Wiguna SIK SH, saat bertemu Memontum.com, membenarkan kalau pihak yang dirugikan oleh RN telah memnuat pengaduan secara tertulis bebeberapa waktu lalu.

” Laporan palsu itu masih dalam proses penyelidikan dan pemeriksaan saksi-saksi. AL, pacar RN yang disebut-sebut sebagai otak laporan palsu ini, akan secara resmi kita panggil untuk diperiksa. Setelah itu kita melakukan gelar perkara untuk memberikan kepastian hukum. Sedangkan BE, orang yang dirugikan dalam kasus laporan palsu ini, telah membuat pengaduan secara tertulis,” ujar AKP Komang.

Seperti diberitakan sebelumnya, Petugas Polres Malang Kota hingga Senin (23/9/2019) siang, masih terus melalukan penyelidikan terkait laporan kasus pemerkosaan yang dialami oleh seorang mahasiswi yakni RN (18) , warga asal Kebayoran Lama. RN melapor kan kasus perkosaan yang dialaminya pada 29 Agustus 2019 pukul 13.30 di parkiran Fakultas Hukum Universitas Brawijaya. Saat itu Bunga mengaku diperkosa di dalam mobilnya oleh BE (22), teman kampusnya.

Baca : Dipaksa Hohohihe di Dalam Mobil di Parkiran Kampus, Mahasiswi UB Lapor ke Polisi

Informasi Memontum, bahwa RN sudah mengenal BE yang tak lain adalah pacar temannya. Dalam laporannya RN memyebut bahwa sebelum kejadian dia berada di dalam mobilnya sambil bermain ponsel sambil menunggu pacarnya yang sedang kuliah.

Tiba-tiba kaca mobilnya ketuk oleh BE meminta RN untuk membuka pintu. Karena tidak ada firasat buruk, RN membuka pintu dan keluar dari dalam mobil. Saat itulah BE masuk ke dalam mobil milik RN.

Diwaktu yang hampir bersamaan, RN ditarik masuk ke dalam mobil dan semua pintu dan kaca jendela ditutup rapat. Saat itulah kemudian terjadi pemerkosaan terhadap RN. Karena tidak menerimakan dengan adanya kejadian itu, pada sore harinya, RN langsung melapor ke Polres Malang Kota. Petugas Polres Malang Kota masih terus mendalami laporan ini termasuk memerikaa sejumlah saksi.

Laporan perkosaan itu ternyata palsu. Hal itu disampaikan oleh Kasat Reskrim Polres Malang Kota AKP Komang Arya Wiguna SH SIK pada Rabu (25/9/2019) pukul 16.30.

Baca Juga : Mahasiswi UB Bikin Laporan Perkosaan Palsu, Sakit Hati, Ingin Jebloskan Teman ke Penjara

AKP Komang menjelaskan bahwa hasil dari penjelidikan dan pemeriksaan saksi-saksi, diketahui kalau laporan RN palsu. Motifnya karena AL (20) kekasih dari RN, sakit hati kepada BE (22), teman kampusnya yang menjadi terlapor dalam kasus ini. AL awalnya menuduh RN ada cinta segitiga yakni memiliki hubungan dengan BE. Membuktikan kesetiaanya, AL menyuruh RN, kekasihnya membuat laporan palsu kasus perkosaan untuk menjebloskan BE ke penjara.

“Laporan itu kami dalami. Dari penyelidikan dan keterangan saksi-saksi bahwa BE, selaku terlapor, saat kejadian sedang mengikuti perkuliahan. Ada ketidaksamaan dalam laporan ini. Ternyata laporan perkosaan itu tidak benar. Laporan palsu itu atas permintaan AL, pacar pelapor. Dia disuruh memberikan keterangan palsu. Motifnya karena AL merasa tidak suka dengan BE. Pelapor juga membenarkan kalau ternyata laporannya adalah palsu,” ujar AKP Komang.

Selama 3 minggu, petugas Polres Malang Kota terus melakukan penyelidikan hingga menemukan kebenaran bahwa laporan perkosaan itu adalah palsu. Tentunya memberikan laporan palsu ada sanksi pidananya. Yakni Pasal 242 ayat 1 KUHP dengan ancaman penjara selama 7 tahun.

” Kalau membuat laporan palsu ada konsekuensinya sudah fiatir Pasal 242 ayat 1 KUHP ancamannya 7 tahun penjara. Selain itu kalau ada yang dirugikan dan keberatan dengan laporan palsu ini, bisa melapor. Kami masih melakukan pendalaman untuk menentukan tersangkanya. (gie/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

Serang Petugas dengan Sebilah Clurit, Dua Pelaku Curanmor Ditembak

Diterbitkan

||

Serang Petugas dengan Sebilah Clurit, Dua Pelaku Curanmor Ditembak
Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus saat menunjukan BB clurit milik tersangka. (gie)

Memontum Kota Malang – Penangkapan dua pelaku Curanmor yang sempat viral pada Rabu (24/2/2021) pukul 15.00 di Jl Danau Kerinci, Sawojajar, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang, akhirnya dirilis di Polresta Malang Kota, pada Kamis (25/2/2021) pukul 13.30.

Mereka berinisial Wiyanto alias Win (31) warga kawasan Purwodadi, Kabupaten Pasuruan dan Slamet (32) sopir travel, warga Paserpan, Kabupaten Pasuruan.

Baca: Curanmor Bersenjata Clurit Dilumpuhkan Polisi di Sawojajar

Ternyata saat proses penangkapan itu, salah satu pelaku yakni Win sempat menyerang petugas dengan sebilah clurit. Bahkan saat itu mengenai kaki salah satu petugas Resmob Polresta Malang Kota.

Beruntung saat itu Win lupa melepas sarung cluritnya hingga hanya membuat petugas mengalami sedikit luka. Karena menyerang petugas, terpaksa dilakukan tindakan tegas terukur.

Kedua kaki Win, terpaksa dilumpuhkan dengan tembakan. Begitu juga dengan Slamet, yang juga terkena tembakan pada kedua kakinya. Saat dirilis di Polresta Malang Kota, tampak Win dan Slamet memakai kursi roda.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Dr Leonardus Harapantua Simarmata Permata S Sos SIKMH mengatakan bahwa penangkapan ini berawal dari pengamantan penyelidikan kasus Curanmor di Kani Cafe di simpang tiga Jati, Kecamatan Sukun, Kota Malang, pada Selasa (23/2) pukul 23.00.

“Korbannya seorang perempauan berinisial AC warga Kedungkandang, Kota Malang. Korban memarkir motor Honda Scoopy Nopol N 6979 BA sejak pukul 20.00. Namun sekitar pujul 23.00, saat hendak pulang, dia kehilangan motor miliknya. Kejadian itu selanjutbya dilaporkan ke Polresta Malang Kota. Atas laporan itu petugas mendatangi lokasi mendapatkan CCTV aksi pelaku,” ujar Kombes Pol Leonardus.

Tersangka Slamet dan Win saat dirilis. (gie)

Petugas melakukan penyelidikan hingga mendapati kedua tersangka mengendarai motor honda Beat hendak beraksi di kawasan Sawojajar. Aksi kejar-krejaran pun terjadi, sempat dilakukan tembakan peringatan ke udara, namun tersangka tidak mau berhenti.

Petugas akhirnya berhasil mengejar motor tersangka yang saat itu dikemudikan oleh S. Keduanya berhasil dihentikan oleh petugas. Namun saat akan dilakukan pengeledahan, Win mengeluarkan sebelah clurit membacokannya sebanyak 2 kali ke arah kaki petugas. Saat itulah dilakukan tindakan tegas terukur.

Baca juga: Gugatan Class Action Pedagang Pasar Blimbing, Ditolak

“Motor Scoopy hasil curian kedua tersangka kami temukan di parkir di dalam sebuah warung di kawasan Purwodadi. BB yang kami amankan adalah motor Honda Scoopy, Honda Beat yang digunakan oleh pelaku sebagai sarana, 3 gagang kunci T, 16 mata, sebilah clurit, kunci pas, cutter, gunting, plat nopol. Saat ini masih kami kembangkan,” ujar Kombes Pol Leonardus.

Pihaknya mengimbau kepada para pelaku Curanmor untuk tidak melakukan aksinya di Kota Malang. “Pesan tegas kepada para pelaku, kalau masih mencoba melakukan aksinya di Kota Malang, akan kami tindakan tegas terukur (tembak). Dosisnya akan kami tingkatkan. Kami akan lakukan tindakan tegas terukur, apalagi kalau sampai berani menyerang petugas. Kedua tersangka ini kami kenakan Pasal 363 ayat 3, 4 dan 5 KUHP dengan ancaman selama 9 tahun,” ujar Kombes Pol Leonardus. (gie)

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Hobby Menghisap Ganja, Warga Mulyorejo Dibekuk Polisi

Diterbitkan

||

Hobby Menghisap Ganja, Warga Mulyorejo Dibekuk Polisi
Tersangka Riza saat dirilis di Polsek Sukun. (gie)

Memontum Kota Malang – Tersangka Riza Jodi Mardiantoro (26) warga Jl Budi Utomo, Keluran Mulyorejo, Kecamatan Sukun, Kota Malang, Kamis (25/2/2021) siang, masih meringkuk di balik jeruji besi Polsekta Sukun.

Sebelumnya, dia ditangkap petugas Reskrim Polsek Sukun di rumahnya karena telah menyimpan 1 poket ganja kering yang dikemas bulat sebesar bola kasti.

Informasi Memontum.com bahwa penangkapan Riza berawal setelah petugas melakukan penyelidikan terkait peredaran narkotika jenis ganja di kawasan Mulyorejo. Petugas kemudian melakukan penyelidikan hingga berhasil menangkap Riza di depan rumahnya.

Saat di geledah di rumahnya, petugas akhirnya berhasil mendapatkan Barang Bukti (BB) berupa 1 poket ganja kering yang dikemas bulat seberat 24 gram dan timbangan kecil. Atas BB tersebut, Riza tidak bisa mengelak lagi hingga langsung dibawa ke Polsek Sukun.

Baca juga: Simpan SS di Kemasan Kopi, Perawat Burung Kontes Bandulan Ditangkap Polisi

Kepada petugas, tersangka mengaku bahwa ganja miliknya dibeli pada 13 Februari pukul 22.00 dari pengedar berinisial DAG. Yakni pengirimannya menggunakan sistem ranjau di sekitaran SPBU Sukun.

Pada saat itu dia membeli dari DAG sebesar Rp 2,5 juta. Dengan harga itu, Riza mendapatkan 4 poket ganja dengan kemasan bulat. Total seberat 1 ons.

Dia mengaku mengkonsumsinya sendiri hingga hanya tersisa 1 poket saja. Meskipun kedapatan timbangan juga, namun Riza tetap bersikukuh bahwa tersangka mengaku hanya sebagai pengguna. Kini petugas Polsek Sukun masih terus melakukan pengembangan.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Dr Leonardus Harapantua Simarmata Permata S Sos SIK MH melalui Kapolsek Sukun Kompol Suyoto SH MH mengatakan bahwa tersangka dikenakan Pasal 111 Ayat (1) UU RI No 35 Tahun 2009 dengan ancaman maksimal 12 tahun tahun penjara.

“Tersangka RJM mengaku bahwa ganja yang dibelinya itu dikonsumsi sendiri. Kami masih terus melakukan pengembangan. Kami akan terua memberantas peredaran narkotika di Kota Malang,” ujar Kompol Suyoto. (gie)

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Curanmor Bersenjata Clurit Dilumpuhkan Polisi di Sawojajar

Diterbitkan

||

Curanmor Bersenjata Clurit Dilumpuhkan Polisi di Sawojajar
Pelaku saat ditangkap. (ist)

Memontum Kota Malang – Dua pelaku Curanmor yang sudah menjadi DPO petugas Resmob Polresta Malang Kota berhasil diringkus di kawasan Jl Danau Kerinci, Sawojajar, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang, Rabu (24/2/2021) sekitar pukul 15.00.

Sebelum penangkapan sempat terjadi aksi kejar-kejaran. Saat itu pelaku yang mengendarai motor secara berboncengan dikejar oleh petugas Resmob yang juga mengendarai motor. Bahkan terdengar seperti suara tembakan yang diletupkan oleh anggota kepolisian.

“Tadi sebelum pelaku terjatuh, sempat terdengar suara letusan sebanyak 3 kali. Kemungkinan saat itu petugas kepolisian memberikan tembakan peringatan,” ujar Yono (42) warga sekitar.

Diduga karena panik dan ketakutan, pelaku Curanmor bersenjatakan clurit ini kehilangan kendali saat mengendarai motornya hingga terjatuh.

Baca juga: Catut Foto dan Nama Ketua Dewan Kota Malang, Pelaku Gondol Uang Rp 3 Juta

Dari rekaman warga, tampak petugas kepolisian menodongkan pistol ke arah dua pelaku yang saat itu sudah berada di jalan.

Namun informasinya, satu pelaku sebelumnya berusaha kabur usai terjatuh dari motor. “Ternyata ada satu orang yang berusaha kabur. Setelah itu polisi menembakkan tembakan peringatan ke udara. Selanjutnya pelaku yang berusaha kabur itu terjatuh hingga langsung ditangkap. Kejadiannya sangat cepat pelakunya kemudian dibawa masuk ke dalam mobil,” ujar Yono.

Akibat jatuh dari motor tersebut, kedua pelaku mengalami sejumlah luka pada tubuhnya. “Keduanya pelaku Curanmor,” ujar salah satu petugas.

Adapun BB yangbdiamankan petugas berupa sebilah clurit, dua pasang nopol, beberapa kunci T, obeng, ginting beberapa barang bukti lainnya. Belum diketahui secera pasti identitas karena masih dalam pengembangan petugas Resmob Polresta Malang Kota. (gie)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler